Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu – Vaksinasi terhadap virus Hendra yang mematikan pada kuda tidak mengurangi performa balapan mereka, menurut penelitian baru yang dipublikasikan di Australian Veterinary Journal.

Penelitian ini dilakukan menyusul kekhawatiran beberapa pihak bahwa vaksin tersebut dapat berdampak pada kinerja kuda. sbobetmobile

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Studi baru harus meredakan kekhawatiran tersebut, dan mengarah pada peningkatan penyerapan vaksin untuk kuda untuk melindungi mereka – dan juga melindungi orang-orang yang bekerja dengan kuda (yang juga berpotensi berisiko terkena virus).

Penemuan yang Mematikan

The virus Hendra yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 1994 di sebuah wabah besar di balap stabil ras di Brisbane pinggiran Hendra. Dalam wabah ini, pelatih kuda dan 13 kudanya mati, dan kandang kudanya sakit. Balapan Brisbane dibatalkan selama tiga minggu.

Virus Hendra menyebar secara sporadis dari kelelawar buah ke kuda. Ini telah menyebabkan 60 wabah penyakit di Queensland dan di bagian utara New South Wales sampai ke selatan Kempsey.

Hingga saat ini, 102 kuda dan empat orang telah tewas. The kematian manusia terakhir terjadi pada tahun 2009. Sebuah catatan jumlah 18 wabah terjadi pada tahun 2011.

Empat wabah terjadi pada kuda yang tidak divaksinasi pada tahun 2017. Tiga orang – termasuk dua anak – membutuhkan rawat inap dan perawatan pasca pajanan darurat preventif dengan antibodi monoklonal.

Vaksin Kuda

Vaksin kuda untuk Hendra akhirnya dikembangkan setelah penelitian bertahun-tahun yang melibatkan CSIRO.

Pada tanggal 1 November 2012, vaksin EquiVac virus Hendra (HeV) untuk kuda tersedia di bawah izin khusus “penggunaan kecil atau darurat” karena kebutuhan mendesak untuk pelepasannya menyusul banyaknya wabah pada tahun 2011. Pada Mei 2015, vaksin tersebut telah terdaftar sepenuhnya.

Tidak ada vaksin yang tersedia untuk manusia, tetapi Queensland Health telah melakukan uji klinis fase awal yang sukses dari pengobatan antibodi monoklonal untuk orang yang terpapar virus Hendra.

Vaksin Hendra untuk kuda dipromosikan oleh banyak otoritas, termasuk pemerintah New South Wales dan Queensland dan Asosiasi Kedokteran Hewan Australia, sebagai “satu-satunya cara paling efektif untuk mengurangi risiko infeksi virus Hendra”.

Serapan Vaksin yang Rendah

Tetapi meskipun ada vaksin yang melindungi kesehatan manusia dan kuda, serapannya rendah.

Data kami yang tidak dipublikasikan menunjukkan bahwa hanya 26% dari kuda ras murni di Queensland tenggara yang menerima vaksinasi antara November 2012 dan Desember 2016. Secara keseluruhan, hanya sekitar 14% dari semua kuda Australia yang telah divaksinasi.

Beberapa individu dan asosiasi performance horse menyuarakan keprihatinan mereka tentang potensi dampak performa yang disebabkan oleh vaksin selama penyelidikan Parlemen Queensland tahun 2016. Misalnya, Thoroughbred Breeders Queensland Association menggambarkan anekdot tentang dugaan kinerja yang buruk pada beberapa kuda pacu setelah vaksinasi Hendra.

Dalam sebuah penelitian terhadap 27 pemilik kuda , beberapa juga mengatakan bahwa mereka prihatin dan tidak pasti tentang reaksi yang merugikan karena mereka telah mendengar tentang penurunan kinerja kuda, kuda yang digugurkan, menjadi mandul, sakit parah, atau bahkan mati karena vaksin.

Beberapa orang juga mengungkapkan keprihatinannya atas vaksinasi melalui media sosial dan media lainnya.

Sebaliknya, Asosiasi Dokter Hewan Australia dan pelatih kuda pacu terkenal mengatakan vaksinasi Hendra tidak memengaruhi kinerja kuda pacu papan atas. The pengajuan Queensland Dewan Horse untuk penyelidikan juga didukung sepenuhnya vaksin.

Mari Lihat Performa Kudanya

Akibat kurangnya informasi yang obyektif tentang efek vaksinasi pada performa balapan, Komisi Integritas Balap Queensland mendanai Kelompok Riset Penyakit Menular Kuda Universitas Sydney untuk menyelidiki masalah ini tahun lalu.

Studi ekstensif memeriksa data kinerja 1.154 ras dari 12.066 ras yang dimulai dalam tiga bulan sebelum dan sesudah menerima vaksinasi Hendra.

Setiap kuda bertindak sebagai pengontrolnya sendiri. Kuda dipilih jika mereka telah berlomba di salah satu dari enam jalur pacuan kuda utama tenggara Queensland antara Juli 2012 dan Desember 2016.

Ukuran utama kinerja adalah peringkat Bentuk Waktu. Peringkat bentuk waktu adalah ukuran kinerja kuda dalam perlombaan yang sebanding secara internasional. Ini mempertimbangkan banyak faktor termasuk bagaimana balapan itu dijalankan dan di mana kudanya selesai.

Studi tersebut juga membandingkan margin kuda dengan pemenang dan apakah kuda memenangkan perlombaan, menempati urutan pertama hingga ketiga atau memenangkan hadiah uang.

Hasilnya Sudah Masuk

Tak satu pun dari analisis tersebut menemukan perbedaan yang signifikan secara statistik dalam performa kuda sebelum dan sesudah vaksinasi.

Banyaknya kuda dan perlombaan mulai dipelajari memungkinkan kami untuk memperhitungkan banyak faktor yang dapat mempengaruhi kinerja kuda, seperti jarak dan kondisi trek. Ini memberikan keyakinan yang sangat tinggi bahwa kinerja tidak terpengaruh oleh vaksinasi.

Diharapkan temuan studi tersebut sekarang akan meningkatkan penyerapan vaksin Hendra. Ini akan menyebabkan lebih banyak kuda terlindungi dari penyakit mematikan ini. Ini juga akan menghasilkan perawatan pembisik kuda yang sakit dan meningkatkan kesejahteraan kuda.

Kekhawatiran Lainnya

Namun ada alasan lain dari rendahnya serapan vaksinasi Hendra yang perlu ditangani.

Biaya dapat menjadi faktor penyebab karena setiap biaya vaksinasi antara A $ 80 dan A $ 120 harus dikelola oleh seorang dokter hewan.

The protokol vaksinasi saat ini membutuhkan kuda memiliki dua vaksinasi awal diberikan tiga sampai enam minggu terpisah, diikuti oleh booster di enam bulan, diikuti oleh penguat tahunan.

Hambatan lain untuk penggunaan vaksinasi termasuk persepsi risiko infeksi yang rendah, ketakutan akan reaksi yang merugikan dan penolakan terhadap peraturan yang mewajibkan vaksinasi.

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Perlu diingat bahwa penyakit virus Hendra juga merupakan masalah kesehatan manusia.

Jadi, hasil penelitian kami harus menghilangkan hambatan untuk penyerapan vaksinasi yang didasarkan pada informasi yang salah seputar dampak kinerja balapan. Pelatih dan pemilik kuda yakin bahwa vaksinasi Hendra dapat mencegah penularan pada kuda, dirinya sendiri dan stafnya tanpa mempengaruhi tingkat kinerja kudanya.

Siapa yang Bertanggung Jawab Atas Seekor Mantan Kuda Pacu yang Sudah Disembelih

Siapa yang Bertanggung Jawab Atas Seekor Mantan Kuda Pacu yang Sudah Disembelih

Siapa yang Bertanggung Jawab Atas Seekor Mantan Kuda Pacu yang Sudah Disembelih – Akhir pekan ini terjadi protes di arena pacuan kuda Caulfield, menyusul laporan mengejutkan pekan lalu di program ABC pukul 7:30 tentang nasib ribuan kuda pacu di Australia.

Ini adalah seruan untuk membangunkan industri yang sudah berjuang untuk mempertahankan izin sosialnya untuk beroperasi. sbobet indonesia

Siapa yang Bertanggung Jawab Atas Seekor Mantan Kuda Pacu yang Sudah Disembelih

Puluhan kuda tercatat dibunuh di rumah potong hewan Queensland selama satu minggu, beberapa dalam keadaan menyedihkan. Rekaman yang mengerikan telah mendorong banyak orang untuk bertanya bagaimana kuda yang telah menghasilkan begitu banyak uang untuk peternak dan pemiliknya akhirnya disembelih di rumah potong hewan atau pabrik pernak-pernik – dan mengapa ada begitu banyak kuda yang menghadapi nasib ini.

Masalah inti di sini adalah penegakan aturan yang ada, banyaknya kuda yang dipensiunkan dari balapan dan kesulitan melacak kuda-kuda ini untuk memastikan perlakuan yang tepat.

Menegakkan aturan yang ada

Meskipun ada aturan untuk melindungi kuda pacu yang pensiun, aturan ini jelas tidak dipenuhi atau ditegakkan. Ini adalah masalah besar yang perlu segera ditangani.

Tidak ada standar kesejahteraan wajib untuk kuda pacu sehingga perlindungan hukum terbatas pada persyaratan minimal di bawah undang-undang kesejahteraan hewan berbasis negara bagian. Industri ini sebagian besar diatur sendiri melalui otoritas balap berbasis negara bagian.

Australian Racing Board mengelola pacuan kuda di Australia dengan otoritas balap tiap negara bagian setuju untuk mengikuti, dan menegakkan, Aturan Balap Australia. Aturan-aturan ini menyatakan bahwa selama karir balap mereka, kuda tidak boleh disuntik mati atau dimusnahkan kecuali jika ahli bedah dokter hewan telah menyatakan secara tertulis bahwa hal ini diperlukan atas dasar kesejahteraan atau keselamatan, atau sebaliknya dalam keadaan ekstrim dan dengan konfirmasi dokter hewan selanjutnya.

Yurisdiksi yang berbeda mungkin memiliki aturan yang berbeda untuk kesejahteraan pasca-karir. New South Wales, Victoria, dan Wilayah Ibu Kota Australia semuanya mengharuskan pemilik atau pelatih memberi tahu otoritas terkait saat seekor kuda sudah pensiun.

Otoritas balap Queensland tidak memiliki aturan khusus tentang pensiunan kuda. Namun Komisi Integritas Balap Queensland, sebuah badan independen yang dibentuk pada tahun 2016, memiliki pedoman untuk memasang kembali pensiunan kuda pacu yang berbunyi:

Bagi pemilik, Anda bertanggung jawab untuk menyediakan kesejahteraan kuda Anda yang berkelanjutan setelah pensiun.

Di New South Wales dan Wilayah Ibu Kota Australia, peraturan juga mengharuskan penjual memberikan detail pemilik baru dan menunjukkan lokasi baru memenuhi standar kesejahteraan dasar – dan bahwa kuda tidak dikirim ke rumah potong, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Di bawah aturan ini, pengelola dan pemilik kuda bertanggung jawab untuk menemukan rumah bagi kuda-kuda ini. Rumah semacam itu dapat mencakup tujuan berkembang biak, berkuda, bekerja, kesenangan atau situasi kuda pendamping, atau opsi lain yang disetujui oleh otoritas.

Dengan tidak adanya kebijakan nasional yang koheren untuk pensiunan kuda pacu, tidak jelas aturan mana yang dilanggar oleh siapa – meskipun rumah potong Queensland dalam Laporan 7.30 menerima banyak kuda dari negara bagian lain, termasuk NSW. Namun, tampaknya ada sesuatu yang tidak beres.

Ada lebih banyak kuda pensiunan daripada rumah yang cocok

Masalah berikutnya berkaitan dengan banyaknya kuda yang membutuhkan rumah setelah karier balap, dan jumlah rumah yang cocok tersedia. Meskipun kami tidak memiliki jumlah pasti, RSPCA memperkirakan sekitar 8.500 kuda pacu pensiun di Australia setiap tahun.

Racing NSW membentuk Equine Welfare Fund pada tahun 2016, yang menerima 1% dari semua hadiah uang dari balapan Thoroughbred di NSW, serta sumbangan publik. Mereka menyarankan pemilik yang ingin merumah kuda mengiklankan hewan secara online, di situs seperti Gumtree dan Horsezone. Mereka juga menyarankan untuk menetapkan harga minimum setidaknya $ 500, untuk “mengurangi minat dari toko perburuan dan rumah potong hewan”.

Racing Victoria juga memiliki dana kesejahteraan yang menerima 1% dari hadiah uang di negara bagian itu.

Masalahnya adalah bahwa kuda adalah hewan yang besar dan berpotensi berbahaya serta membutuhkan penanganan dan perawatan yang ahli – dan mahal. Ketika kuda dibeli oleh orang-orang yang tidak memiliki keahlian, fasilitas atau dukungan keuangan yang diperlukan untuk pelatihan ulang yang hati-hati, hasil untuk kuda itu buruk, dan biasanya menghasilkan perjalanan yang menyiksa melalui tempat penjualan ke rumah jagal.

Risiko besar bagi kesejahteraan adalah anggapan bahwa nilai nol dari Thoroughbred pasca balapan. Kuda-kuda ini diperlakukan sangat berbeda saat menghasilkan uang.

Menelusuri kuda

Satu solusi yang jelas dan langsung adalah lebih banyak pendanaan untuk menegakkan peraturan yang ada dengan lebih baik. Ini bisa melibatkan tindakan keras terhadap pemilik yang memindahkan kuda melintasi perbatasan negara bagian untuk menghindari peraturan yang ketat, misalnya.

Tetapi masalah lain adalah menindaklanjuti dengan kuda untuk memeriksa kesejahteraan pasca balapan mereka. Jika mantan kuda pacu dijual dengan itikad baik kepada pemilik baru yang tidak menyadari tingkat perawatan atau biaya dalam melatih kembali hewan baru mereka untuk menjadi teman berkuda, saat ini tidak ada cara untuk memastikan kuda tersebut dijual ke tempat yang lebih sesuai. pemilik.

Para pendukung sudah memperdebatkan National Horse Traceability Register untuk mencegah pengendara pemula berakhir dengan kuda yang berpotensi berbahaya. Manfaat dari daftar penelusuran nasional mencakup peningkatan kesejahteraan hewan dan biosekuriti, serta transparansi dan integritas dalam perdagangan kuda.

Minggu lalu, para peneliti di University of Sydney (termasuk salah satu dari kami) meluncurkan program dan aplikasi bernama Equine Behavior Assessment and Research Questionnaire (E-BARQ). E-BARQ dibuat agar peternak dan pemilik kuda pacu di seluruh dunia dapat memasukkan data tentang kudanya sejak lahir, dan pemilik serta pelatih kuda pacu dapat mengirimkan hasil pada kuda yang sama setiap enam bulan.

E-BARQ akan memberikan data yang kaya kepada para peneliti, peternak, pemilik dan pelatih tentang bagaimana kuda-kuda ini beradaptasi dengan lingkungan baru mereka. Kami berharap ini akan memastikan bahwa langkah-langkah untuk memastikan kesejahteraan masa depan kuda pacu yang pensiun perlu diterapkan di awal karier mereka, bukan di akhir.

RUU NSW yang Tidak Bisa Disingkirkan Akan Membawa Kuda Liar ke Nasib yang Lebih Kejam

RUU NSW yang Tidak Bisa Disingkirkan Akan Membawa Kuda Liar ke Nasib yang Lebih Kejam

RUU NSW yang Tidak Bisa Disingkirkan Akan Membawa Kuda Liar ke Nasib yang Lebih Kejam – Undang-undang gagah yang diusulkan New South Wales – yang membatalkan rencana untuk memusnahkan kuda liar di Taman Nasional Kosciuszko – adalah kebijakan sembrono berbahaya yang akan meningkatkan dampak lingkungan, meningkatkan biaya, dan menempatkan kuda pada risiko penderitaan yang ekstrem.

RUU NSW yang Tidak Bisa Disingkirkan Akan Membawa Kuda Liar ke Nasib yang Lebih Kejam

The New South Wales’ Wakil Premier John Barilaro itu dilaporkan sebagai mengatakan pentingnya budaya brumbies perlu diakui. sbobet online

Namun bukti mengenai dampak kuda liar (brumby) terhadap lingkungan di pegunungan Alpen Australia memperjelas bahwa sejumlah besar kuda liar tidak sesuai dengan nilai ekologi Taman Nasional Kosciuszko.

Dalam sebuah surat kepada Perdana Menteri Mike Baird pada tahun 2016, saya dan 40 ahli ekologi lainnya mencatat bahwa kuda liar memiliki dampak yang terdokumentasi dengan baik pada sungai dan daerah tangkapan:

Kuda liar merusak saluran air, merusak tanah, menyebarkan gulma dan mengubah vegetasi. Perubahan ini cenderung berdampak negatif pada fauna asli.

Laporan kepada pemerintah Victoria dan NSW telah menyatakan keprihatinan atas dampak pada spesies yang terancam kecuali kuda dimusnahkan. Di NSW, kuda langsung menghancurkan habitat spesies yang sudah terancam, termasuk dua spesies kritis terancam punah katak Corroboree, yang tikus berasap kritis terancam punah, reptil langka seperti alpine dia-oak skink dan Guthega skink, dan beberapa  tanaman  spesies.

Dalam laporannya, Taman Victoria menyatakan bahwa mamalia asli seperti walabi dan kanguru juga kalah bersaing dan diusir oleh kuda liar.

Ancaman yang ditimbulkan oleh kuda liar terhadap spesies dan komunitas asli begitu besar sehingga NSW Threatened Species Scientific Committee telah mengeluarkan keputusan awal untuk mencantumkan kuda liar sebagai proses ancaman utama. Laporan ini menunjukkan bahwa kuda liar memiliki dampak lingkungan yang mapan dan tindakan untuk mengurangi ancaman ini sekarang mendesak.

Terlebih lagi, mungkin tidak ada “tingkat aman” dari jumlah kuda liar, di bawahnya lingkungan dapat mengatasi kerusakan. Dalam laporan baru untuk pemerintah Victoria, dampak dari kuda liar di Dataran Tinggi Bogong ditemukan bersifat kumulatif, yang berarti bahwa kerusakan yang disebabkan oleh bahkan sejumlah kecil kuda terakumulasi dari waktu ke waktu, karena tingkat pemulihan dalam kondisi pegunungan tinggi. sangat lambat.

Zona bebas kuda

Bertentangan dengan “RUU Brumby” yang akan meninggalkan ribuan kuda liar di Taman Nasional Kosciuszko, dan bertentangan dengan rancangan rencana pengelolaan yang akan mengurangi kuda liar menjadi 600 selama 20 tahun, untuk mencegah kerusakan kuda, semua kuda harus disingkirkan.

Menghapus semua kuda liar dari Taman Nasional Kosciuszko juga merupakan penilaian nilai. NSW hanya menyisihkan 9,2% dari tanahnya di kawasan lindung. Itu kurang dari 10% di mana konservasi alam menjadi prioritas, dan lebih dari 90% di mana manusia dan ternak serta tanaman kita didahulukan. Ini sudah merupakan kompromi yang ekstrim, bahkan tidak mencapai target internasional di bawah Konvensi Keanekaragaman Hayati untuk memiliki 17% luas lahan di kawasan lindung.

RUU yang brengsek ini akan memperburuk kompromi yang sudah di bawah standar ini dengan mengingkari komitmen untuk melindungi spesies asli Australia, dan mengubah taman nasional kami menjadi taman bermain bagi ternak eksotik yang melarikan diri.

RUU tersebut mengusulkan untuk memindahkan kuda dari daerah sensitif ke bagian taman nasional yang kurang sensitif. Tapi ini sepertinya gagal, karena dua alasan. Pertama, tidak ada cara yang jelas bahwa ini dapat dicapai tanpa biaya besar dan penderitaan kuda.

Menjebak kuda telah dilakukan percobaan sejak 2008, dengan rata-rata 450 kuda dipindahkan dari Kosciuszko setiap tahun, dengan biaya lebih dari A $ 1.000 per kuda. Ini berasal dari habitat hutan terbuka dengan akses jalan yang bagus. Tetapi banyak dari lingkungan yang paling sensitif berada di area yang paling tidak dapat diakses, seperti rentang Kosciuszko utama.

Tanpa pemusnahan, tidak jelas bagaimana staf taman dapat memindahkan kuda dari area ini. Paling banter, itu akan mahal karena akan sangat padat karya. Ini akan membutuhkan infrastruktur baru di daerah terpencil (yang tidak diinginkan karena beberapa alasan), dan mungkin memerlukan pengumpulan dengan helikopter, juga sangat mahal. Mengumpulkan, menjebak, dan mengangkut kuda memiliki masalah kesejahteraan hewan yang serius, menjadikan mereka alternatif yang lebih kejam daripada pemusnahan.

Kedua, memindahkan lebih banyak kuda ke area yang sudah dikuasai hewan berkaki empat ini menempatkan populasi kuda pada risiko kehancuran ekologis. Populasi kuda dapat meningkat 20% atau lebih setiap tahun. Ada 6.000 kuda di Taman Nasional Kosciuszko pada tahun 2014, jadi sekarang jumlahnya bisa lebih dari dua kali lipat.

Dengan memindahkan kuda dari satu bagian taman ke bagian lain, paruh yang gagah pasti akan menyebabkan kepadatan kuda yang belum pernah terjadi sebelumnya relatif terhadap makanan yang tersedia. Akan ada risiko nyata kelaparan massal. Dengan mengabaikan proses ekologi dasar ini, RUU tersebut kemungkinan akan menyebabkan lebih banyak penderitaan kuda daripada yang disebabkan oleh pemusnahan.

RUU NSW yang Tidak Bisa Disingkirkan Akan Membawa Kuda Liar ke Nasib yang Lebih Kejam

Legislasi yang diusulkan berdampak buruk bagi kuda, bencana bagi lingkungan dan, jika relokasi benar-benar dilaksanakan, sangat mahal. Ada solusi yang tidak begitu kejam, lebih murah, dan lebih ramah lingkungan untuk masalah ini. Memusnahkan kuda di taman nasional (metode yang paling kejam dari berbagai metode yang dapat dilakukan), membatasi kawanan ternak yang pemberani ke banyak properti pribadi di sekitar taman untuk mendorong inovasi dalam ekowisata, dan berinvestasi dalam kegiatan budaya ramah lingkungan lainnya untuk merayakan budaya yang gagah, seperti seperti acara berkuda di luar taman, tanda – tanda seperti di sekitar pondok alpine Victoria, patung, puisi, dan film.

Ini adalah solusi menang-menang yang harus kami tuju, bukan versi sembrono di atas meja saat ini.

Apakah Kudamu Normal Sekarang Ada Aplikasi Untuk Itu

Apakah Kudamu Normal? Sekarang Ada Aplikasi Untuk Itu

Apakah Kudamu Normal? Sekarang Ada Aplikasi Untuk Itu – Sejak zaman kuno, perilaku kuda, dan ikatan antara kuda dan manusia, telah menjadi sumber intrik dan daya tarik.

Pengetahuan kuda yang telah terkumpul selama berabad-abad adalah campuran yang kaya dari praktik yang berguna (mendekati kuda dari sisi kiri mereka, membuat mereka sedikit kurang reaktif) dan mitos yang tidak berdasar, seperti mitos bahwa kuda kastanye sangat sulit ditangani. sbobet asia

Apakah Kudamu Normal Sekarang Ada Aplikasi Untuk Itu

Itulah sebabnya rekan saya dan saya di Universitas Sydney meluncurkan database global tentang perilaku kuda. Baik dokter hewan maupun pemilik dapat mencatat perkembangan fisik, mental, dan sosial kuda, menciptakan basis bukti tentang apa yang merupakan perilaku kuda normal dan abnormal, dan apa yang mendefinisikan pelatihan yang baik, efektif, dan manusiawi.

Proyek ini dibangun di atas proyek serupa untuk anjing, yang telah mengumpulkan informasi tentang lebih dari 85.000 anjing dan telah digunakan di lebih dari 70 studi penelitian yang telah mengungkapkan perbedaan perilaku yang berhubungan dengan bentuk kepala dan tubuh serta efek menakjubkan dari penurunan kualitas moral pada perilaku.

Sekarang Giliran Kudanya

Kami telah membuat paket penilaian perilaku online untuk kuda dan kuda poni, yang disebut Equine Behavior Assessment and Research Questionnaire (E-BARQ) yang mengumpulkan data anonim untuk peneliti perilaku kuda, dokter hewan, dan pelatih. Ini adalah proyek nirlaba yang memungkinkan komunitas kuda-rakyat global untuk menyumbangkan data pengamatan mereka ke Universitas Sydney dan mendapatkan manfaat yang berguna sebagai imbalan.

Pemilik kuda dapat mengunggah foto dan video ke aplikasi yang dibuat khusus, merekam kemajuan kuda mereka dalam pelatihan dan kompetisi dari waktu ke waktu. Untuk pertama kalinya, mereka juga dapat membandingkan perilaku kudanya dengan kuda lainnya. Grafik “bagikan – & – bandingkan” akan mengungkapkan atribut seperti kemampuan melatih, kemampuan berkendara, penanganan, kepatuhan, keberanian, dan kepercayaan sosial manusia.

Ada dua keuntungan. Pertama, pemilik dapat membandingkan perilaku kudanya dengan orang lain di seluruh dunia, sehingga menjadi patokan yang berguna.

Kedua, ini akan mengungkapkan dampak sebenarnya dari tradisi kuno dan tren modern. Ini dapat digunakan oleh semua orang mulai dari masyarakat umum berkendara hingga dokter hewan.

Karena E-BARQ dapat memantau konsekuensi longitudinal dari berbagai metode pelatihan, E-BARQ dapat menjadi alat yang ampuh untuk memajukan kesejahteraan kuda. Ini juga akan menginformasikan penilaian berbasis bukti tentang etika dan keberlanjutan olahraga kuda.

Manusia Selamat, Kesejahteraan Kuda

Dokter hewan kuda mengetahui pentingnya perilaku kuda, karena sering kali memengaruhi keselamatan mereka. Memang, sebuah penelitian di Inggris baru-baru ini menunjukkan praktik dokter hewan kuda sebagai pekerjaan sipil dengan risiko cedera tertinggi, melebihi petugas pemadam kebakaran. Tetapi dokter hewan juga mengandalkan pemiliknya untuk mengamati perilaku kuda karena ini menunjukkan kesehatan dan pemulihan dari pembedahan atau penyakit. Dengan izin pemilik, dokter hewan dan pelatih berkuda dapat memantau kuda klien mereka dari waktu ke waktu di aplikasi.

Kuesioner dan aplikasi akan memaparkan bagaimana pelatihan dan manajemen memengaruhi perilaku kuda, dan sebaliknya. Mereka akan mengungkapkan bagaimana ras berbeda dalam respons dan menerangi tipe kepribadian tipikal ras, bagaimana kuda jantan dan betina berbeda, bagaimana kuda yang digunakan dalam disiplin ilmu yang berbeda (seperti showjumping versus dressage) berbeda dalam perilaku mereka dan bagaimana perilaku kuda berubah dengan pendewasaan dan pelatihan.

Perilaku kuda memiliki dampak langsung pada kegunaannya dan, pada gilirannya, memengaruhi nilainya dan – sayangnya – perawatan yang diterimanya. Ada bukti dari Eropa bahwa lebih dari 65% kuda di luar industri balap disembelih sebelum usia tujuh tahun, sangat sering karena alasan perilaku.

Apakah Kudamu Normal Sekarang Ada Aplikasi Untuk Itu

Maklum, karena menunggang kuda adalah olahraga paling berbahaya bagi anak-anak, orang tua mendambakan penilaian otentik atas perilaku kuda poni. Informasi di E-BARQ berpotensi membantu pembeli mengidentifikasi tanda peringatan dari perilaku berbahaya dan membuat pilihan yang lebih tepat.

Dengan memberikan informasi yang sangat kaya kepada para peneliti, E-BARQ memiliki potensi untuk merevolusi cara kita melatih dan mengelola kuda kita dan, sebagai hasilnya, membuat perubahan positif yang nyata dan langgeng dalam kesejahteraan kuda dan keberlanjutan olahraga kuda.