Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu – Vaksinasi terhadap virus Hendra yang mematikan pada kuda tidak mengurangi performa balapan mereka, menurut penelitian baru yang dipublikasikan di Australian Veterinary Journal.

Penelitian ini dilakukan menyusul kekhawatiran beberapa pihak bahwa vaksin tersebut dapat berdampak pada kinerja kuda. sbobetmobile

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Studi baru harus meredakan kekhawatiran tersebut, dan mengarah pada peningkatan penyerapan vaksin untuk kuda untuk melindungi mereka – dan juga melindungi orang-orang yang bekerja dengan kuda (yang juga berpotensi berisiko terkena virus).

Penemuan yang Mematikan

The virus Hendra yang pertama kali diidentifikasi pada tahun 1994 di sebuah wabah besar di balap stabil ras di Brisbane pinggiran Hendra. Dalam wabah ini, pelatih kuda dan 13 kudanya mati, dan kandang kudanya sakit. Balapan Brisbane dibatalkan selama tiga minggu.

Virus Hendra menyebar secara sporadis dari kelelawar buah ke kuda. Ini telah menyebabkan 60 wabah penyakit di Queensland dan di bagian utara New South Wales sampai ke selatan Kempsey.

Hingga saat ini, 102 kuda dan empat orang telah tewas. The kematian manusia terakhir terjadi pada tahun 2009. Sebuah catatan jumlah 18 wabah terjadi pada tahun 2011.

Empat wabah terjadi pada kuda yang tidak divaksinasi pada tahun 2017. Tiga orang – termasuk dua anak – membutuhkan rawat inap dan perawatan pasca pajanan darurat preventif dengan antibodi monoklonal.

Vaksin Kuda

Vaksin kuda untuk Hendra akhirnya dikembangkan setelah penelitian bertahun-tahun yang melibatkan CSIRO.

Pada tanggal 1 November 2012, vaksin EquiVac virus Hendra (HeV) untuk kuda tersedia di bawah izin khusus “penggunaan kecil atau darurat” karena kebutuhan mendesak untuk pelepasannya menyusul banyaknya wabah pada tahun 2011. Pada Mei 2015, vaksin tersebut telah terdaftar sepenuhnya.

Tidak ada vaksin yang tersedia untuk manusia, tetapi Queensland Health telah melakukan uji klinis fase awal yang sukses dari pengobatan antibodi monoklonal untuk orang yang terpapar virus Hendra.

Vaksin Hendra untuk kuda dipromosikan oleh banyak otoritas, termasuk pemerintah New South Wales dan Queensland dan Asosiasi Kedokteran Hewan Australia, sebagai “satu-satunya cara paling efektif untuk mengurangi risiko infeksi virus Hendra”.

Serapan Vaksin yang Rendah

Tetapi meskipun ada vaksin yang melindungi kesehatan manusia dan kuda, serapannya rendah.

Data kami yang tidak dipublikasikan menunjukkan bahwa hanya 26% dari kuda ras murni di Queensland tenggara yang menerima vaksinasi antara November 2012 dan Desember 2016. Secara keseluruhan, hanya sekitar 14% dari semua kuda Australia yang telah divaksinasi.

Beberapa individu dan asosiasi performance horse menyuarakan keprihatinan mereka tentang potensi dampak performa yang disebabkan oleh vaksin selama penyelidikan Parlemen Queensland tahun 2016. Misalnya, Thoroughbred Breeders Queensland Association menggambarkan anekdot tentang dugaan kinerja yang buruk pada beberapa kuda pacu setelah vaksinasi Hendra.

Dalam sebuah penelitian terhadap 27 pemilik kuda , beberapa juga mengatakan bahwa mereka prihatin dan tidak pasti tentang reaksi yang merugikan karena mereka telah mendengar tentang penurunan kinerja kuda, kuda yang digugurkan, menjadi mandul, sakit parah, atau bahkan mati karena vaksin.

Beberapa orang juga mengungkapkan keprihatinannya atas vaksinasi melalui media sosial dan media lainnya.

Sebaliknya, Asosiasi Dokter Hewan Australia dan pelatih kuda pacu terkenal mengatakan vaksinasi Hendra tidak memengaruhi kinerja kuda pacu papan atas. The pengajuan Queensland Dewan Horse untuk penyelidikan juga didukung sepenuhnya vaksin.

Mari Lihat Performa Kudanya

Akibat kurangnya informasi yang obyektif tentang efek vaksinasi pada performa balapan, Komisi Integritas Balap Queensland mendanai Kelompok Riset Penyakit Menular Kuda Universitas Sydney untuk menyelidiki masalah ini tahun lalu.

Studi ekstensif memeriksa data kinerja 1.154 ras dari 12.066 ras yang dimulai dalam tiga bulan sebelum dan sesudah menerima vaksinasi Hendra.

Setiap kuda bertindak sebagai pengontrolnya sendiri. Kuda dipilih jika mereka telah berlomba di salah satu dari enam jalur pacuan kuda utama tenggara Queensland antara Juli 2012 dan Desember 2016.

Ukuran utama kinerja adalah peringkat Bentuk Waktu. Peringkat bentuk waktu adalah ukuran kinerja kuda dalam perlombaan yang sebanding secara internasional. Ini mempertimbangkan banyak faktor termasuk bagaimana balapan itu dijalankan dan di mana kudanya selesai.

Studi tersebut juga membandingkan margin kuda dengan pemenang dan apakah kuda memenangkan perlombaan, menempati urutan pertama hingga ketiga atau memenangkan hadiah uang.

Hasilnya Sudah Masuk

Tak satu pun dari analisis tersebut menemukan perbedaan yang signifikan secara statistik dalam performa kuda sebelum dan sesudah vaksinasi.

Banyaknya kuda dan perlombaan mulai dipelajari memungkinkan kami untuk memperhitungkan banyak faktor yang dapat mempengaruhi kinerja kuda, seperti jarak dan kondisi trek. Ini memberikan keyakinan yang sangat tinggi bahwa kinerja tidak terpengaruh oleh vaksinasi.

Diharapkan temuan studi tersebut sekarang akan meningkatkan penyerapan vaksin Hendra. Ini akan menyebabkan lebih banyak kuda terlindungi dari penyakit mematikan ini. Ini juga akan menghasilkan perawatan pembisik kuda yang sakit dan meningkatkan kesejahteraan kuda.

Kekhawatiran Lainnya

Namun ada alasan lain dari rendahnya serapan vaksinasi Hendra yang perlu ditangani.

Biaya dapat menjadi faktor penyebab karena setiap biaya vaksinasi antara A $ 80 dan A $ 120 harus dikelola oleh seorang dokter hewan.

The protokol vaksinasi saat ini membutuhkan kuda memiliki dua vaksinasi awal diberikan tiga sampai enam minggu terpisah, diikuti oleh booster di enam bulan, diikuti oleh penguat tahunan.

Hambatan lain untuk penggunaan vaksinasi termasuk persepsi risiko infeksi yang rendah, ketakutan akan reaksi yang merugikan dan penolakan terhadap peraturan yang mewajibkan vaksinasi.

Vaksin Hendra Tidak Berpengaruh Pada Performa Kuda Pacu

Perlu diingat bahwa penyakit virus Hendra juga merupakan masalah kesehatan manusia.

Jadi, hasil penelitian kami harus menghilangkan hambatan untuk penyerapan vaksinasi yang didasarkan pada informasi yang salah seputar dampak kinerja balapan. Pelatih dan pemilik kuda yakin bahwa vaksinasi Hendra dapat mencegah penularan pada kuda, dirinya sendiri dan stafnya tanpa mempengaruhi tingkat kinerja kudanya.